15/05/2024

KANTOR HUKUM NENGGALA ALUGORO

Konsultan Hukum Dan Bisnis

PERSOALAN TANGGUNG JAWAB UTANG BERSAMA DALAM PROSES PERCERAIAN

3 min read

Sebelum masuk pada pembahasan tentang hak masing-masing dari mantan suami dan mantan istri atas harta bersama, perlu diperjelas mengenai harta dalam kehidupan rumah tangga atau perkawinan. Pertama, harta bawaan. Ketika seseorang memasuki dunia rumah tangga melalui akad nikah, maka pada umumnya suami dan istri telah memiliki harta sendiri-sendiri. Bagi yang sudah memiliki harta sendiri, biasanya itu berupa harta yang dicarinya sendiri sebelum perkawinan maupun harta yang diberikan oleh orang tua, baik berupa hibah, hadiah maupun warisan. Dalam kondisi di mana masing-masing telah memiliki harta, masing-masing tidak harus meleburkan hartanya dan diperbolehkan menurut aturan bahwa harta tetap ada pada kepemilikan masing-masing. Namun jika dikehendaki, maka harta tersebut dapat dileburkan menjadi kepemilikan bersama, yang berarti terjadi pelepasan hak dari masing-masing suami dan istri untuk kemudian melebur menjadi kepemilikan bersama, termasuk harta bawaan berupa warisan yang didapatkan ketika istri atau suami sudah berada dalam ikatan perkawinan.

Kedua, harta bersama, adalah harta yang didapat selama perkawinan. Harta bersama juga disebut dengan harta syarikat. Begitu seorang lelaki dan seorang wanita menikah, maka kemudian harta yang diperoleh baik oleh suami atau istri atau secara bersama oleh suami dan istri, kemudian menjadi harta yang dipakai secara bersama-sama untuk memenuhi seluruh keperluan keluarga. Harta yang didapat ini kemudian menjadi harta bersama atau yang dikenal juga dengan istilah gono gini. Maka, semua perolehan dari pencarian nafkah selama dalam ikatan perkawinan ini lazimnya menjadi harta bersama. Meskipun pada dasarnya suami akan memiliki harta yang didapatnya dan kemudian istri juga berhak atas harta yang didapatkannya, namun di antara makna ikatan perkawinan adalah hidup secara bersama.

Berhubung harta bersama ini merupakan suatu ijtihad, yaitu sebuah putusan atau pendapat hukum yang disimpulkan oleh para ahli hukum Islam, maka kemudian dalam pembagiannya juga merupakan suatu ijtihad, yaitu keputusan atau pendapat dari ulama. Dalam KHI, ditentukan bahwa harta bersama adalah milik bersama dan jika terjadi perceraian, maka untuk pembagiannya adalah semua harta dibagi dua (masing-masing mendapatkan separuh atau setengah) sepanjang tidak ditentukan lain dalam perjanjian perkawinan. Tentu saja harta bersama ini akan dibagi jika memang berbagai kewajiban yang harus dipenuhi oleh keluarga tersebut sudah dilakukan, misalnya saja pelunasan utang atau pembayaran upah asisten rumah tangga, atau pembayaran lain.

Sehingga, patut diperhatikan bahwa harta yang dibagi adalah harta yang sudah bersih dari kewajiban pembayaran atau utang. Pembagian ini dapat saja berbeda jika ditentukan lain oleh hakim, misalnya timbul pertimbangan hukum terkait fakta bahwa mantan istri lebih banyak menyumbang dalam perekonomian keluarga, sehingga pembagian harta bersama mungkin tidak akan seimbang. Maka, karena dalam proses perceraian melalui Pengadilan Agama dan dari proses selama persidangan terungkap bahwa harta bersama tersebut sebenarnya banyak didapat oleh mantan istri, maka dapat saja mantan istri diberikan lebih banyak porsi dari harta bersama.

Setelah pembagian dilakukan, maka masing-masing pihak (mantan suami atau mantan istri) tidak lagi dapat saling membebankan suatu kewajiban kepada yang lainnya. Dengan kata lain, masing-masing sudah memiliki kewajiban yang berbeda tergantung apa yang dilakukannya dengan bagian yang didapat dari pembagian harta bersama tersebut. Demikian halnya terhadap harta yang setelah melalui pembagian menjadi hak masing-masing, maka konsekuensi dan semua kewajiban atas harta bagiannya juga ditanggung sendiri-sendiri. (Tim Na/Ty)

Tinggalkan Balasan

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.